Thursday, January 19, 2017

MENGAPA MADU MENGKRISTAL...???


MENGAPA MADU MENGKRISTAL...???

Kristalisasi merupakan proses alami yang merubah cairan madu menjadi padatan / gumpalan. Kristalisasi terjadi ketika glukosa, yang merupakan salah satu dari dua jenis gula utama yang ada pada madu (glukosa dan fruktosa) secara spontan memisah dari ikatannya. Glukosa kehilangan air (menjadi glukose monohydrate) berubah bentuk menjadi kristal yang mengikat komponen madu lainnya membentuk semi padatan.

Banyak faktor yang mempengaruhi kristalisasi pada madu, yaitu:
1. Faktor utama yang berpengaruh yaitu kadar glukosa dan kadar air. Kadar glukosa dan kadar air yang tinggi (seperti pada madu karet, kaliandra, kopi) mempercepat proses kristalisasi.
2. Adanya partikel - pertikel kecil seperti debu, bee pollen, sisa lilin atau propolis, dan gelembung udara pada madu dapat juga menstimulasi kristalisasi.

Umumnya, terjadinya kristalisasi tergantung dari jenis madu, penanganan pasca panen, dan kondisi penyimpanan. Kristalisasi pada madu mengurangi kualitas madu yang dijual. Kondisi ketika padatan madu sudah mencair akan mempercepat pertumbuhan khamir pada madu sehingga terjadilah fermentasi yang menghasilkan rasa asam pada madu.

Kristalisasi pada madu dapat dikurangi dengan menjaga suhu madu pada 20-71 derajat Celcius selama pembotolan, penyaringan madu sebelum dikemas untuk menghilangkan partikel-partikel yang dapat memancing kristalisasi (National Honey Board, 2006).

Jika madu sudah terlanjur mengkristal, sebaiknya madu dituang ke wadah dan rendam dalam air hangat sambil diaduk sampai kristalnya hancur. Atau tuang madu ke dalam wadah yang tahan panas, kemudian panaskan dalam microwave. Aduk setiap 30 detik sampai kristalnya mencair. Ingat, untuk mencairkan kembali kristal madu tidak dianjurkan untuk merebusnya.

1 comment:

  1. However, the lubricant can mix with the fiber/resin mud to create an abrasive paste that is tough to deal with. A cold air gun is very efficient at cooling Small Portable Fans the office and helps take away particles. However, you have to capture the twister of composite mud with an appropriately sized mud collection system. Because composites characteristic a fiber-based reinforcement, they can pose unprecedented challenges to machinists.

    ReplyDelete